Wednesday, December 24, 2008

Bagaimana blog boleh memotivasikan diri?

Gambar sekadar hiasan

Agak lama tidak menjenguk blog ini. Dengan bertambahnya umur maka tidak dapat mematangkan sedikit pemikiran. Huhu, I guess so. Sepanjang percutian lama ini saya terjumpa apa yang saya namakan sebagai “Terapi Blog”. Bagaimana blog dapat membantu anda memotivasikan diri? BLOG SAYA INI BUKAN SEBUAH BLOG YANG HEBAT DAN LANSUNG TIDAK GLAMOUR. CUMA SATU USAHA UNTUK JADIKAN IANYA BERMANFAAT. Sebelum ini saya termotivasi dengan ceramah-ceramah ustaz yang sangat sangat menyentuh hati dan sanubari. Apabila masuk ke university seakan hilang punca motivasi diri.

Kemudian saya bertemu motivasi islamik Saifulislam dan juga beberapa motivator yang selalu mengajak kembali kepada hakikat diri dan ianya menjadi. Apa yang dinamakan MOTIVASI itu berbeza bagi setiap orang. Ada yang mengatakan motivasi itu ialah ilmu yang dipelajari, ada yang mengatakan ianya adalah kata-kata hikmat, mungkin juga cerita-cerita mereka yang berjaya. Apapun banyak cara untuk memotivasikan diri, salah satunya melalui penulisan blog.

Mungkin ramai penulis blog (blogger bukan goblok) yang aktif akan bersetuju dengan statement ini “Sekali mencuba menulis blog, anda pasti ketagih!” Ya, saya pernah mendengar dari kawan-kawan bahawa mereka ketagih blog. Huhu. Saya juga begitu dulu, tapi setelah menjadi penulis blog yang pasif. Mula menulis blog ketika musafir pertama ke Timur Tengah. Tapi kemudian beku dan mula menjadi sedikit aktif atas nasihat seorang kawan yang berjiwa besar.

Bagi saya blog bukan sebuah diari untuk menulis riwayat hidup panjang kita. Dan saya tidak bermaksud begitu sebelum mula menulis. Ianya adalah satu perkongsian ilmu, pengalaman, minat dan peringatan. Mungkin ada juga kisah hidup akan termasuk kerana menulis melalui pengalaman. Tidak dinafikan. Cuma ia bukanlah dalam bentuk ‘hari ini aku ke kedai….hari ini berjumpa si dia….dsb. Anda boleh membeli diari dikedai buku jika untuk itu. Saya pernah berjumpa satu blog yang sangat mengecewakan, kerana dia pelajar di university saya. Isi kandungan blognya tentang teman lelakinya dan apa yang dibelinya. Siap dengan gambar2 yang meloyakan. Tidak bolehkah dikongsikan benda yang bermanfaat sedikit untuk umat? Ataupun dia termotivasi dengan cara begitu?

Bagaimana ia menjadi satu motivasi? Menulis blog adalah satu kepuasan. Ia mungkin menjadi medan meluahkan perasaan, pengalaman dan ilmu. Dan untuk menulis kita memerlukan ilmu dan pemikiran. Al faqid la tufiidu syai. Untuk mendapat idea apa yang ingin ditulis kita akan melalui proses, pembacaan, pengalaman, perbandingan, pemikiran dan penulisan. Apa yang ditulis sedikit sebanyak lahir dari diri kita. Tidak kira tentang apa isu semasa, sajak, agama, ilmu, pengalaman ianya lahir dari kerja keras neuron- neuron otak berfikir. Allah berfirman dalam surah As-Saff ‘wahai orang-orang yang beriman, jangan kamu berkata apa yang tidak kamu lakukan...” ia akan menjadi seperti “apa yang dikata perlu dikota” atau mengingatkan apa yang kita lupa.

Apa yang ditulis berkait dengan apa yang berlaku pada keadaan sekeliling atau apa yang berlaku pada diri kita pada masa itu. Mungkin juga menggembirakan hati yang gundah gulana contohnya ketika menulis berkaitan dengan minat kita. Atau meredakan perasaan atas ketidak puasan hati tentang sesuatu isu. Juga menjadi tempat meletakkan kata-kata peransang untuk diri. Susah untuk menyatakan bagaimana terapi blog ini memberi kesan kepada jiwa seorang penulis. Tapi hakikatnya berkongsi ilmu dan pandangan adalah satu kepuasan. Mafhum hadis nabi “sebaik-baik manusia ialah yang bermanfaat kepada yang lain”

Kita bukannya seorang penulis blog yang professional atau kontroversi. Bagi saya tiada tema dalam blog saya. Tiada pengkhususan untuk politik, agama dsb. Sebagai permulaan, nukilkan apa yang anda ingin katakan cuma pastikan ianya ada manfaat setidak-tidaknya untuk diri kita. Kemudian terpulanglah kepada diri kita bagaimana memajukan diri.

Kesedaran dan semangat untuk berblog ini juga lahir seiring dengan keadaan zaman. Jumlah pengguna internet yang sangat tinggi memungkinkan blog menjadi satu medium dakwah yang berkesan. Tahukah anda ada yang menjadikan membaca blog sebagai satu hobi? Apapun tidak dinafikan ada kesan-kesan negatif pada blog seperti maklumat yang salah, penyalahgunaan untuk kepentingan peribadi, medium menyerang sesama sendiri, penyebar fitnah dsb. Yang paling menyedihkan apa yang berkaitan dengan agama.

Khulasohnya kita ambil manfaatnya tolak mudharatnya. Menulis blog bukan tempat menunjukkan kita pandai, hebat dsb. (na’uzubillah) tapi ianya satu medan perkongsian dan meluahkan pendapat juga perasaan. Kepada yang sudah punya blog, doakan kita terus istiqamah. Moga-moga ianya menjadi satu wasilah dakwah yang baik kepada diri dan orang lain.

Kepada yang sebelum ini hanya menjadi silent reader, masa untuk anda BERTUKAR! Sudah tiba masanya. Luahkan apa yang anda baca selama ini di dalam bentuk penulisan agar dapat dikongsikan bersama orang lain. Kita selayaknya memotivasikan diri sendiri. Kalau nak rasa apa itu terapi blog, cubalah sendiri!

4 comments:

AZAN SUBUH said...

bagus busra...suka sgt entri ini..=)

Anonymous said...

bdk blagak!!!! perasan bgus...

Ayat Al-Akhras said...

Adakah anda merasakan saya bagus? inilah yang dinamakan dugaan berblog ya. pemahaman yang berbeza. apapun thaks 4 the comment:)

Hanun said...

Tahniah Busra! entri yang ada impak...teruskan menulis dan berkongsi...bukan kuantiti yang dicari...tp kualiti!